NEWS

Peluang Bisnis Logistik untuk Korban PHK di Indonesia

en19ma   03 Jul 2020
Peluang Bisnis Logistik untuk Korban PHK di Indonesia

Kargo Tech, startup penyedia layanan logistik di Indonesia, memberikan peluang bisnis bagi para pekerja yang baru di-PHK (Pemutusan Hubungan Kerja) sebagai mitra transporter di Kargo Tech. Kesempatan menjadi self-preneur di Kargo Tech ini terbuka bagi semua orang. Begitulah, hanya dengan memiliki mobil truk dan siap untuk menerima pesanan dari pelanggan Kargo Tech, maka para self-preneur Indonesia dapat meniti bisnis di bidang logistik.

Banyaknya berita yang beredar di media mengenai PHK massal dikarenakan pandemi Covid-19 membuat netizen Indonesia menjadi khawatir. Pemerintah pun menyatakan tingginya angka PHK Indonesia mencapai 3,05 juta orang selama masa pandemi ini (Data KEMENAKER, 2 Juni 2020). Berdasarkan pernyataan dari Bambang Adi Winarso, Deputi Bidang Koordinasi Perniagaan dan Industri, Kementerian Koordinator Perekonomian, angka pengangguran dapat melonjak hingga 5,23 juta sampai dengan akhir tahun 2020 ini.

Kesempatan bagi Korban PHK

Di tengah maraknya berita tentang PHK di Indonesia, Kargo Tech menciptakan peluang yang positif bagi korban PHK massal untuk menjadi pengusaha di bidang logistik. Kesempatan yang menarik ini seiring dengan meningkatnya permintaan pengiriman barang dengan truk kecil atau truk jenis CDD (Colt Diesel Double) dan CDE (Colt Diesel Engkel).


Kargo Trucks

“Di masa pandemi ini, kami melihat peningkatan permintaan untuk truk CDD dan CDE untuk pengiriman hingga 10 kali lipat [jika] dibandingkan [dengan] periode normal. Hal ini menunjukan adanya peluang bagi para self-preneur baru di ranah logistik untuk bergabung menjadi mitra transporter Kargo Tech. Tipe-tipe truk ini sangat populer untuk mengirim barang dari pabrik ke pabrik, dan juga pengiriman ke toko, karena ukuran yang praktis namun mampu untuk memuat barang dengan berat hingga 2-4 ton, serta mudah untuk mengakses jalan kecil tanpa harus mengkhawatirkan regulasi pembatasan jam lewat,” kata Tiger Fang, CEO Kargo Tech.

Kargo Tech adalah startup Indonesia yang mengedepankan kemudahan pengiriman barang bagi perusahaan, produsen, dan pengirim hanya dengan memilih dan menyewa truk berdasarkan kebutuhan mereka. Kargo Tech juga memberikan peluang bisnis bagi pemilik truk atau transporter untuk menerima order dan mengamati jejak bisnis mereka di solusi mudah yang tersedia di situs dan aplikasi Kargo Tech.

Solusi Pembiayaan Cerdas bagi Transporter

Selain kesempatan menjadi self-preneur di bisnis logistik dan memanfaatkan teknologi Kargo Tech dalam mendapatkan order serta mengatur dan memonitor pengiriman dengan mudah, para rekanan transporter juga dapat menikmati program Smart Financing Solution yang merupakan program pembiayaan dari Kargo Tech berupa dana bantuan operasional logistik sebesar 1 juta US Dollar. Dana ini dapat digunakan oleh mitra transporter sebagai bantuan modal di tengah pandemi Covid-19.


Tiger Fang, CEO & Co Founder Kargo Tech

“Mitra transporter atau pemilik truk biasanya membutuhkan modal awal untuk memulai pengiriman, seperti biaya bensin, uang saku sopir, dan biaya pemeliharaan kendaraan yang biasanya perlu dikeluarkan di muka. Dalam situasi pandemi ini, hal ini biasanya menjadi salah satu hambatan dalam bisnis karena minimnya cash flow. Dana yang kami sediakan melalui program pembiayaan ini bisa sangat membantu mitra transporter untuk memenuhi biaya operasional dan menjamin kelanjutan bisnis logistik mereka,” tambah Tiger.

Pada saat ini, Kargo Tech telah bekerjasama dengan banyak perusahaan ternama di Indonesia, baik dalam skala besar mau pun kecil. “Platform Kargo Tech ini memudahkan transporter, baik self-preneur mau pun pengusaha logistik UKM untuk menemukan kargo dan mendapatkan pembiayaan dari program dana bantuan logistik. Kami melihat ini sebagai nilai tambah yang dapat membangun bisnis dan memenuhi kebutuhan logistik di Indonesia,” tambah Tiger di akhir.

Tentang Kargo Tech

Didirikan pada tahun 2018 lalu, Kargo Tech telah mengubah industri truk Indonesia yang bernilai US$ 250 miliar. Berkontribusi sekitar 25% PDB nasional, biaya logistik di Indonesia termasuk yang tertinggi di dunia. Truk dapat mengirim segalanya, namun jutaan kilometer ditempuh oleh banyak truk dalam keadaan kosong. Sekarang ini, seluruh rantai pasokan masih bergantung pada metode konvensional, yaitu dengan panggilan telepon dan secarik kertas. Kargo Tech berusaha kembali menata logistik di Indonesia dengan menggunakan kecanggihan teknologi. Kunjungi https://kargo.tech/ untuk informasi lebih lanjut.

KOMENTAR & SHARE ARTIKEL
JurnalApps
Jurnal Apps adalah website media yang fokus dalam membahas segala hal yang berkaitan dengan aplikasi mobile. Jurnal Apps berisi informasi review, bedah produk, berita terbaru dan video aplikasi untuk mobile.
Hubungi Kami

Menara Anugrah 20th Floor - Jl. Dr. Ide Anak Agung Gde Agung Lot 8.6-8.7. Kawasan Mega Kuningan Jakarta Selatan 12950. Indonesia

+62 21 5785 3978

redaksi@jurnalapps.co.id

Find us on social media
Add Friends
To Top