REVIEW

Laporan: Unduhan di Google Play 2 kali Lebih Banyak dari App Store

en19ma   16 Oct 2018
Laporan: Unduhan di Google Play 2 kali Lebih Banyak dari App Store

Baru-baru ini, App Annie telah merilis laporan besar yang mencatat pertumbuhan pesat pasar yang terus berlanjut bersamaan dengan ulang tahun ke-10 dari Google Play Store. Pada dasarnya, laporan ini memberikan wawasan tentang faktor pendorong utama secara geografis dan industri, aplikasi Google teratas sepanjang masa, area pertumbuhan baru, serta angka unduhan dan pendapatan yang dihasilkan.

Marilah memulai artikel ini dengan beberapa data Google Play secara umum. Namun, sebelum memulainya, perlu diingat bahwa semua data yang disediakan di sini telah dikumpulkan untuk periode Januari 2012 hingga Agustus 2018 (kecuali untuk data-data yang disebutkan secara tersendiri).

Lebih banyak aplikasi yang hasilkan pendapatan jutaan dollar

Menurut App Annie, jumlah aplikasi yang telah diunduh mencapai hampir 330 miliar kali dari Play Store. Dan, akun Google Play telah diunduh sebanyak 70% di seluruh dunia, dan telah merilis hampir 10 juta aplikasi. Sementara konsumen menghabiskan lebih dari $ 85 miliar untuk aplikasi-aplikasi tersebut. Sebanyak 2,8 miliar aplikasi telah tersedia di Play Store pada bulan Agustus tahun ini.

Secara dramatis, Google Play telah meningkatkan porsinya dalam pembelanjaan di seluruh dunia dari 14% pada tahun 2012 menjadi 34% pada tahun 2017. Sementara itu, ada lebih dari 5.000 aplikasi yang memiliki penghasilan lebih dari $ 1 juta dalam pembelanjaan konsumen tahunan setiap tahunnya.

Ada berbagai infografis yang disajikan dalam laporan yang diberikan kepada kami oleh perusahaan tersebut, dan Anda dapat memeriksa beberapa di antaranya di bawah sana. App Annie mengatakan bahwa pertumbuhan pendapatan Google Play melampaui jumlah unduhan, dan pertumbuhan pendapatan itu naik mencapai hampir dua kali lipat dalam kurun waktu antara tahun 2015 dan 2017, terhitung pendapatannya mencapai $ 27 milyar.

Yang cukup menarik, Google Play benar-benar menghasilkan lebih dari dua kali unduhan jika dibandingkan dengan iOS App Store milik Apple. Rata-rata pengguna Android di Indonesia menginstal 62 aplikasi dan aktif menggunakan 33 aplikasi dalam sebulan, termasuk di India, Brasil, Inggris, AS, Australia, Jerman, dan sejumlah wilayah lainnya. Fakta ini membuat Indonesia menempati peringkat ke-10 dari 11 negara yang dipilih dalam survei ini. Negara yang menduduki puncak survei adalah Australia dengan 103 aplikasi terpasang dan 39 digunakan secara aktif dalam sebulan.

Pada periode Januari 2012 hingga Agustus 2018. Indonesia menempati peringkat kelima dengan 14,6 juta unduhan, tidak jauh dari Rusia di posisi keempat dengan 15,9 juta unduhan. Sementara di posisi teratas adalah India dengan 36,9 juta unduhan.

Pertumbuhan pesat atas game di Asia

Orang-orang dari wilayah Asia Pasifik yang sebenarnya mendominasi 39% unduhan di seluruh dunia, dan lebih dari 50 persen pembelanjaan di Google Play, seperti yang Anda lihat di salah satu infografik yang disediakan di bawah ini.

Berkaitan dengan hal tersebut, game-game sekarang menjadi cukup populer di Google Play Store, dengan jumlah unduhan yang mencapai angka 41 persen di wilayah Asia Pasifik, berdasarkan data dari tahun 2017, tetapi –seperti yang diharapkan– mampu menghasilkan lebih banyak keuntungan yang mencapai lebih dari 90% bagi para pengembang daripada aplikasi biasa. 88 persen uang yang dihabiskan orang untuk aplikasi, benar-benar mengarah ke permainan, yang tidaklah mengherankan demi mengingat banyaknya jumlah pengguna yang memanfaatkan in-app purchases. Sementara itu, aplikasi-aplikasi yang lebih umum secara rata-ratanya lebih terbatas, dan mendapatkan keuntungan mereka dari biaya berlangganan bulanan dan pembayaran penuh di awal pemakaian.

Konsumen dari Jepang menghabiskan uang paling banyak di Google Play Store ($ 25,1 miliar), dan diikuti oleh AS ($ 19,3 miliar), dan Korea Selatan ($ 11,2 miliar). Jerman berada di urutan keempat dan tertinggal di belakang pada $ 3,1 miliar. Sementara di posisi kelima adalah Taiwan dengan $ 2,7 miliar. Kebetulan, fakta ini mirip dengan peringkat yang didasarkan pada negara-negara yang paling banyak berinvestasi dalam eSports.

App Annie juga menyusun daftar game teratas dan aplikasi teratas. Permainan teratas, dengan jumlah unduhan sepanjang waktu tertinggi di seluruh dunia adalah Subway Surfers. Game ini diikuti oleh Candy Crush Saga, My Talking Tom, Pou, Temple Run 2, Hill Climb Racing, Clash of Clans, Minion Rush, 8 Ball Pool, dan Fruit Ninja. Berbicara mengenai in-app purchases, Puzzle & Dragons adalah yang berada di posisi pertama, dan diikuti oleh Monster Strike serta Clash of Clans.


Faktor aplikasi LINE

Sementara untuk aplikasi-aplikasi yang lebih umum, Facebook mengambil tempat pertama jika berbicara mengenai jumlah unduhan sepanjang waktu tertinggi di seluruh dunia, dan diikuti oleh WhatsApp, Facebook Messenger, Instagram, Clean Master, UC Browser, Skype, Snapchat, SHAREit, dan LINE.

Merupakan aplikasi perpesanan buatan Jepang, LINE secara konsisten menjadi penghasil terbesar pembelanjaan konsumen sejak 2013. Dari 10 aplikasi teratas dunia berdasarkan pembelanjaan konsumen (eksklusif game), LINE menempati 3 tempat, dengan bertindak sebagai trump card bagi Google Play dalam hal menghasilkan pendapatan.

Orang telah menghabiskan banyak uang di aplikasi LINE messenger, dan aplikasi itu diikuti oleh Tinder, Pandora Music, LINE Manga, Netflix, KakaoTalk, LINE PLAY, HBO SEKARANG, BIGO LIVE, dan Pokecolo.

Sebagai tambahan, LINE tidak masuk ke jajaran 5 aplikasi teratas iOS (eksklusif game) pada tahun 2017, setelah sebelumnya selalu hadir dalam jajaran itu selama empat tahun berturut-turut.

Untuk diketahui, App Annie adalah salah satu penyedia wawasan aplikasi seluler paling terpercaya di luar sana, yang pada dasarnya merupakan perusahaan periset dan data pasar. Berkantor pusat di San Francisco dan memiliki 15 kantor cabang di seluruh dunia, App Annie sudah berdiri sejak lama hingga ini. Kami telah melihat berbagai laporan yang dirilis oleh perusahaan tersebut selama setahun, tetapi laporan yang satu ini sangat mungkin merupakan laporan yang paling menarik. Anda akan menemukan sejumlah infografis di bawah sana, yang dapat disimak kalau-kalau Anda ingin mendapatkan informasi lebih lanjut, meski pun kami sebelumnya telah membagikan cukup banyak informasi melalui artikel ini.

Google Play Store sendiri sudah beroperasi sejak lama, dan laporan App Annie ini memberikan pemahaman yang lebih baik kepada Anda tentang kondisinya saat ini, dan bagaimana hal-hal telah berkembang sejak tahun 2002, seperti pada saat App Annie mulai mengumpulkan data. Fakta bahwa Facebook adalah aplikasi yang paling banyak diunduh sepanjang waktu sama sekali tidaklah mengherankan. Ada banyak layanan perpesanan yang masuk dalam daftar aplikasi teratas, yang juga tidak terlalu mengejutkan, karena Anda bisa melihat banyak nama yang juga terkenal di sana.

Namun, ketika berbicara mengenai game, beberapa dari Anda mungkin akan terkejut dengan hasilnya, karena beberapa dari game-game yang berada di bagian paling atas daftar nyatanya jauh lebih populer di Asia daripada di AS dan Eropa.

Sepertinya, Google baru kemarin mengumumkan bahwa telah tersedia sebanyak 1 juta aplikasi di Play Store, dan jumlah itu dimunculkan hampir dalam jangka waktu yang sangat singkat. Orang-orang menghabiskan lebih banyak dan lebih banyak uang lagi untuk aplikasi dan game, meski pun permainan berada jauh di depan pada titik ini, seperti yang dinyatakan oleh laporan App Annie ini dengan jelas, yang juga tidaklah mengherankan karena berbagai pembelian dalam aplikasi yang dapat Anda lakukan ketika berbicara mengenai permainan.

Beberapa dari Anda mungkin berharap melihat Candy Crush Saga menduduki peringkat pertama pada daftar unduhan sepanjang waktu, tetapi Subway Surfers –entah bagaimana– berhasil mengalahkan Candy Crush Saga dan mendorongnya ke tempat kedua. Temple Run 2, Clash of Clans, dan Fruit Ninja secara tidak mengejutkan juga berada di daftar itu, karena judul-judul itu adalah beberapa game Android yang pada dasarnya telah memetakan keberadaannya selama bertahun-tahun di Google Play Store. Pokemon GO juga berhasil masuk ke dalam daftar, meskipun tidak berjaya di jumlah unduhan, karena tampaknya cukup banyak jumlah orang yang menghabiskan uang di Pokemon GO, sehingga judul itu adalah game ke-7 dalam daftar ketika berbicara mengenai in-app purchases.

KOMENTAR & SHARE ARTIKEL
JurnalApps
Jurnal Apps adalah website media yang fokus dalam membahas segala hal yang berkaitan dengan aplikasi mobile. Jurnal Apps berisi informasi review, bedah produk, berita terbaru dan video aplikasi untuk mobile.
Hubungi Kami

Menara Anugrah 20th Floor - Jl. Dr. Ide Anak Agung Gde Agung Lot 8.6-8.7. Kawasan Mega Kuningan Jakarta Selatan 12950. Indonesia

+62 21 5785 3978

redaksi@jurnalapps.co.id

Find us on social media
Add Friends
To Top