TIPS TRIK

Kisah Paquito, Sang Petinju berjuluk Heavenly Fist di Mobile Legends

Anduril   20 Jan 2021
Kisah Paquito, Sang Petinju berjuluk Heavenly Fist di Mobile Legends

Moonton kembali meluncurkan sebuah hero fighter baru bernama Paquito. Hero kali ini merupakan buah kerjasama Moonton dengan petinju Manny Pacquiao yang kini menjabat sebagai senator Filipina. Mantan juara dunia kelas Welter ini digambarkan sebagai salah satu hero fighter yang memiliki damage besar dari early game. Seperti apa kisah Paquito di Land of Dawn? Kamu bisa menyimaknya di bawah ini.

Kisah Paquito, Sang Heavenly Fist

Tanah Jajahan

Abyss tumbuh semakin kuat, mendorong Land of Dawn sekali lagi ke dalam kabut tebal perang abadi. Itu adalah bencana nyata yang menyebarkan penderitaan ke seluruh Land of Dawn. Terutama perbatasan selatan Kerajaan Moniyan. Ancaman yang merayap menjerumuskan tempat ini ke dalam reruntuhan yang sekarang berdiri sebagai hutan belantara yang tandus.

Kekaisaran telah lama berhenti mencoba untuk merebut kembali tanah ini, dan jumlah mereka yang melarikan diri ke jantung Moniyan untuk kehidupan baru bertambah dari hari ke hari. Mereka yang tidak mau meninggalkan tanah air mereka, tetap tinggal dan berjuang untuk memenuhi kebutuhan, namun mereka gagal untuk bersatu dan memberikan perlawanan terhadap Abyss yang semakin maju. Sebaliknya, mereka merangkul kekerasan dan kekerasan dalam jerih payah mereka untuk mempertaruhkan klaim mereka atas sumber daya tanah yang semakin menipis. Konflik menguasai semuanya.

Seperti Negeri Keputusasaan yang jauh, perbatasan ini jatuh ke dalam kerusakan yang dalam, lubang tanpa secercah harapan. Sampai hari itu tiba. Seorang pria dengan bekas luka aneh di punggungnya dan kepalan tangan besi mengembara di tanah yang kacau ini membersihkan ketidakadilan dan kekejaman yang mendominasinya. Kehangatan yang telah lama hilang kembali ke hati orang-orang saat kekuatan jahat satu demi satu jatuh di hadapannya.

Lahir di Desa Kecil

Tidak ada yang tahu dari mana pria ini datang. Jadi, orang-orang yang telah dia selamatkan hanya akan menyebutnya sebagai 'Heavenly Fist'. Namun namanya adalah Paquito.

Paquito lahir di sebuah desa kecil di barat daya Moniyan. Untuk bertahan hidup dan makmur di negeri seperti ini yang begitu jauh dari ibu kota kerajaan, Anda harus kuat. Jadi dia hanya punya satu mimpi sejak dia masih kecil: Menjadi petarung terkuat di dunia. Paquito mengendalikan pikirannya, tubuh dan jiwanya melalui segala cara demi mencari kekuatan ini.

Seorang pria pendiam melewati desanya, menyaksikan upaya luar biasa yang dilakukan Paquito untuk pelatihannya. Oleh karena itu dia memutuskan untuk tinggal dan melatih Paquito, menjadikannya sebagai murid.

Pada bulan-bulan berikutnya, kemampuan Paquito meningkat dengan kecepatan eksponensial saat dia berlatih di bawah gurunya. Namun kepergiannya semakin dekat. Sebelum pergi, dia memberi tahu Paquito ini: puncak, esensi sebenarnya dari pertempuran bukan terletak pada kehancuran. Ini bukan tentang menyerang.

Paquito terus menyempurnakan tekniknya tanpa henti di tahun-tahun setelah kepergian gurunya. Namun dia masih berjuang untuk mewujudkan esensi yang dimaksud sang guru.

Menjadi yang Terkuat

Hal ini meninggalkan ketidakpastian jauh di dalam hatinya, sehingga dia meninggalkan desanya dan bertekad untuk menjadi yang terkuat di dunia. Dia mencari lawan yang kuat saat dia melakukan perjalanan darat. Saat dia menavigasi Pegunungan Lantis dia menemukan tanah itu diganggu oleh ketidakadilan dan kejahatan. Oleh karena itu dia bertempur dan berjuang untuk keadilan dan memusnahkan kejahatan, menjadi terkenal sebagai ‘Heavenly Fist’.

Saat Paquito terus bekerja tanpa lelah, sosok misterius yang dikenal sebagai ‘Domineer’ mendapatkan kekuatan besar di Kerajaan Moniyan. Dia memerintahkan bawahannya dan meluncurkan rencana besar untuk menguasai tanah tersebut. Untuk memicu rencananya, Domineer menjarah tanah yang sudah di ambang kehancuran, meninggalkan kekejaman dan pembantaian di belakangnya.

Paquito mengetahui rangkaian tragedi ini, dan itu membuat darahnya mendidih. Dia bersumpah untuk menghentikan Domineer ini.. Dalam misinya untuk mengungkap sosok Domineer, Paquito menemukan bahwa dia tidak lain adalah gurunya sejak dulu. Dia telah mencari esensi sebenarnya dari apa artinya bertarung, namun sebaliknya, dia telah dimakan oleh kenyataan pahit dunia ini. Dia telah kehilangan semua yang pernah dia perjuangkan.

Duel melawan Sang Guru

Kesetiaan dan persahabatan Paquito untuk guru lamanya berbenturan dengan keadilan dan moralitas yang selalu dijunjung tinggi. Dia membuat keputusannya. Murid dan guru memulai pertempuran berabad-abad. Paquito berdiri teguh, dan menerima serangan pertama gurunya yang menghancurkan, pembayaran untuk ajaran yang diterimanya. Kemudian, mereka mulai bertukar pukulan; tabrakan dua kekuatan kolosal.

Teknik guru hanya tumbuh lebih kuat di tahun-tahun yang telah berlalu, dengan kemajuan mendominasi memukul Paquito sampai dia di ambang kematian. Kekuatan mulai meninggalkan tubuhnya, dan Paquito mengingat kembali orang-orang yang berusaha dia selamatkan dari penindasan; tatapan mereka yang mengerikan, betapa mereka hanya mengharapkan kedamaian. Saat itulah dia mendapatkan pencerahannya — esensi sebenarnya dari pertempuran bukanlah tentang menyerang atau menghancurkan, tetapi sebaliknya, mempertahankan harapan di mana pun itu berada.

Paquito memaksa Domineer kalah, dan sang guru menatap mantan muridnya, dengan penuh penyesalan. Kekuatan jahatnya ditundukkan, dan perdamaian tumbuh subur di negeri itu.

Saat itulah Paquito memanggul ranselnya dan bersiap untuk pergi ke jalan sekali lagi, memberi tahu gurunya. “Dunia kita ini lebih besar dari yang kita ketahui, dengan lawan yang kuat yang menunggu kedatangan kita, belum lagi keuatan jahat”k

Paquito akan selalu mengandalkan kedua tinjunya. Dia akan memperjuangkan harapan dan impian semua orang yang membutuhkannya.

Equipment Paquito

Sebelum memainkan hero ini, ada baiknya kamu mengetahui build item apa aja yang cocok dengan Paquito agar memiliki serangan yang mematikan.

Untuk item pertama, kamu bisa menggunakan Bloodlust Axe yang merupakan item attack untuk Paquito. Bloodlust Axe dapat menambah +70 Physical Attack, +10% Cooldown Reduction dan penambahan atribut +20% Spell Vamp.

Kedua, kalian harus membeli item yang dapat menambah atribut Movement Speed. Warrior Boots cocok digunakan Paquito sebagai hero Fighter karena sepatu jenis ini dapat menambah +22 Physical Defense. Selain itu, item ini juga memiliki pasif unik yang dapat meningkatkan Physical Defense sebesar 5 setiap kali Paquito menerima Basic Attack, maksimal hingga 25.

Saat menuju mid game, kalian bisa membeli item dengan segudang penambahan stat, yaitu Endless Battle. Item attack ini dapat menambah stat berupa +65 Physical Attack, +25 Mana Regen, +250 HP, +10% Cooldown Reduction, +5% Movement Speed dan +15% Physical Lifesteal. Endless Battle dapat memberi efek setelah Paquito menggunakan skill, di mana Basic Attack berikutnya akan memberikan 70% Physical Attack tambahan sebagai True Damage.

Untuk item keempat, kalian bisa membeli item defense jenis Queen's Wings agar Paquito lebih sulit untuk ditaklukkan. Item ini akan menambahkan atribut berupa +1000 HP, +10% CD Reduction, dan +15 Physical ATK. Kemampuan pasifnya dapat memberikan tambahan lifesteal sebesar 30% jika keadaan HP berada di bawah 40%.

Blade of Despair dapat membantu menambah damage Paquito saat late game. Item ini memang cukup mahal, karena butuh 3010 gold untuk dapat membeli item jenis attack ini. Namun, efek dari Blade of Despair ini begitu bermanfaat untuk hero-hero seperti Paquito karena dapat menambah +170 Physical Attack serta +5% Movement Speed. Uniknya lagi, Blade of Despair memiliki pasif unik, jika Paquito menyerang lawan yang memiliki HP di bawah 50%, maka Physical Attack dari Paquito akan meningkat sebesar 25% selama 2 detik.

Kalian bisa membeli item defense yang bernama Immortality sebagai item terakhir untuk Paquito. Jika membeli item ini, Paquito bisa mendapat tambahan stat berupa +800 HP dan +40 Physical Defense. Immortality memiliki pasif unik di mana kalian bisa resurrect 2 detik setelah dieliminasi oleh lawan dan mendapatkan 15% HP serta shield yang dapat menyerap 300-1000 damage.

KOMENTAR & SHARE ARTIKEL
JurnalApps
Jurnal Apps adalah website media yang fokus dalam membahas segala hal yang berkaitan dengan aplikasi mobile. Jurnal Apps berisi informasi review, bedah produk, berita terbaru dan video aplikasi untuk mobile.
Hubungi Kami

Menara Anugrah 20th Floor - Jl. Dr. Ide Anak Agung Gde Agung Lot 8.6-8.7. Kawasan Mega Kuningan Jakarta Selatan 12950. Indonesia

+62 21 5785 3978

redaksi@jurnalapps.co.id

Find us on social media
Add Friends
To Top